KabarNet

Aktual Tajam

Diancam Israel, Hizbullah Malah Akan Bikin Kejutan

Posted by KabarNet pada 17/08/2009

Nasrallah0 Pemimpin gerakan Hizbullah, Hassan Nasrallah,mengatakan bahwa ancaman-ancaman perang yang dilontarkan oleh Israel hanyalah sekedar perang psikologis, dia memprediksikan bahwa peperangan sama sekali tidak tengah mengancam.

Ancaman Israel hanyalah bagian dari perang psikologis yang ditujukan untuk mencegah Hizbullah agar tidak sampai bergabung dengan pemerintah bersatu Libanon, demikian disampaikan oleh pemimpin Hizbullah, Hassan Nasrallah.

Berbicara pada peringatan tahunan perang Hizbullah-Israel pada tahun 2006 lalu, Nasrallah mengatakan bahwa kelompok tersebut saat ini sangat mampu untuk menyerang kota Israel manapun.

Saat ini, kami sangat mampu untuk menyerang kota atau desa manapun di Israel,” kata Nasrallah. Dia juga menjanjikan sejumlah kejutan yang siap menghadang Israel jika Israel sampai meluncurkan perang baru di Libanon. Namun, Nasrallah tidak menjabarkan lebih lanjut perihal kejutan tersebut.

Nasrallah, yang tampak pada sebuah layar lebar dari markas pertahanan dan keamanannya, berbicara kepada ribuan orang pendukung yang melambaikan bendera Hizbullah warna kuning, para simpatisan Hizbullah tersebut berkumpul untuk melakukan aksi unjuk rasa di wilayah Beirut selatan. Dia mengatakan bahwa peringatan yang diberikan Israel baru-baru ini sama sekali bukanlah pertanda bahwa Israel berencana untuk menyerang dalam waktu dekat.

Minggu lalu, menteri pertahanan Israel, Ehud Barak, memperingatkan Libanon bahwa dengan meningkatnya kekerasan di wilayah utara, Israel bukan hanya akan menyerang Hizbullah, namun seluruh negara Libanon.

“Kami tidak menginginkan peperangan, namun kami tidak takut untuk berperang, dan kami mengatakan kepada kalian (Israel), jika sampai kalian mengebom Beirut atau wilayah sekitarnya, maka kami tidak akan segan-segan meledakkan Tel Aviv,” Nasrallah mengancam balik.

“Kami tidak merasa bahwa akan ada perang baru Israel di Libanon dalam waktu dekat,” kata Nasrallah dalam sebuah wawancara televisi yang disaksikan oleeh ribuan orang simpatisan Hizbullah yang berkumpul di daerah sebelah selatan Beirut yang merupakan markas kelompok tersebut.

“Saat ini, kami berada dalam keadaan yang jauh lebih prima dibandingkan dengan tiga tahun yang lalu,” kata Nasrallah.

Levanon, juru bicara kementerian luar negeri Israel, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pidato Nasrallah hanyalah sebuah pidato yang dirancang untuk “konsumsi lokal”.

“Saya rasa, (pidato Nasrallah) hanyalah untuk konsumsi lokal, pidato tersebut diucapkan karena setiap kali Hassan Nasrallah merasa bahwa dirinya tengah berada dalam kesulitan, maka dia akan berpaling kepada Israel dan mulai melontarkan ancaman.”

“Kami tengah menghadapi sebuah situasi yang aneh. Kami melihat Hizbullah memiliki persenjataan berat, senjata dari Iran dan Syiria, sementara Libanon, pihak berwenang dan pemerintahnya, sama sekali tidak mengatakan apapun.”

Perang 33 hari antara Israel dan Hizbullah pada musim panas tahun 2006 mengakibatkan pembantaian lebih dari 1.200 orang warga sipil Libanon, sepertiga diantaranya adalah anak-anak.

Konflik tersebut telah menghancurkan sebagian besar infrastruktur kota dan menarget markas besar Hizbullah di Libanon selatan dan daerah pingiran sebelah selatan kota Beirut sebelum akhirnya diakhiri dengan gencatan senjata yang ditengahi oleh PBB pada tanggal 14 Agustus 2006.

Pada hari Senin, Benjamin Netanyahu, perdana menteri Israel, memperingatkan bahwa pemerintah Libanon akan dinyatakan bertanggungjawab atas segala bentuk serangan terhadap Israel yang berasal dari wilayah Libanon jika Libanon nekad menyertakan Hizbullah dalam kabinet.

Namun Nasrallah mengatakan bahwa ocehan Netanyahu tersebut hanyalah perang psikologis dan diucapkan hanya untuk memecah belah partai-partai di Libanon, menghalangi terbentuknya kabinet baru dan mencegah agar Hizbullah tidak mampau ambil bagian dalam kabinet Libanon yang baru.

Tujuh minggu setelah dimulainya negosiasi pemerintahan baru Libanon, partai-partai pesaing menyetujui jumlah menteri yang akan diberikan kepada masing-masing blok politik, namun masih belum mencapai kata sepakat mengenai siapa saja yang akan mendapatkan posisi-posisi kunci sebagai menteri luar negeri, menteri keuangan, menteri dalam negeri dan menteri telekomunikasi. (SM/KN)

3 Tanggapan to “Diancam Israel, Hizbullah Malah Akan Bikin Kejutan”

  1. Raden said

    Bukan tempat persembunyian bung…
    Tapi tempat di mana beliau diamankan.

    Karena mayoritas muslimin sunnah dan syiah serta mayoritas umat kristen lebanon dibawah pimpinan Jenderal Michel Aoun, memohon agar pimpinan partai tersebut senantiasa diamankan, bukan permintaan pribadi.

    Karena hanya dia orang yang sukses menjatuhkan nama israel dan amerika melalui perang, hingga beliau menjadi target utama bagi kedua negara tersebut.

  2. Jelas bersembunyi bung!!!! Kalau tidak sudah dihajar sama Israel. Masih Kurang yang 1200 orang yang meninggal itu????? Nasrallah hanya si mulut besar seperti Muhammad Ali. Sudah babakbelur pun masih berkoar terus. Dasar banci!!!!

  3. Musa said

    Mr. Jhony Walker
    I like that..

Komentar "PILIHAN" akan diambil menjadi artikel KabarNet.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: