KabarNet

Aktual Tajam

Kaum Mayoritas yang Tertindas

Posted by KabarNet pada 27/09/2012

Jakarta – KabarNet: Makin eksisnya kaum minoritas, khususnya etnis Tionghoa, tak terlepas dari peran dan “perjuangan” Gus Dur. Maka, terutama di kalangan minoritas, Gus Dur amat “dipuja”. Karena, dengan ‘perjuangan’ Gus Dur itulah, kelompok minoritas negeri ini tak hanya kian berjaya di bidang ekonomi, tapi juga merambah ke dunia politik. Dulu, hari raya imlek tak libur nasional, lalu saat Gus Dur jadi presiden, hari besar kaum China itu ditetapkan sebagai hari libur nasional.

Sebelum merambah dunia politik, mereka sudah tampil luar biasa di bidang ekonomi, menguasai 90% sektor ini di Indonesia. Bahkan dunia pendidikan pun mereka ‘kunci’. Banyak sekolah-sekolah dan perguruan tinggi adalah milik kaum minoritas. Begitu pula di bidang media. Bahkan media–khususnya televisi–digunakan untuk bisa eksis di dunia politik.

Sekarang, di bidang politik kelompok minoritas kian giat. Bahkan untuk melengkapi tangga sukses mereka, banyak pula pejabat menjadi pelayan yang baik bagi golongan ini. Ini sejak dulu. Padahal, umat mayoritas yang kebanyakan hidup nelangsa di negeri ini kian miskin. Tak punya peluang untuk menjadi hidup lebih baik. Sementara umat Islam yang minoritas di Eropa, Amerika, dan di mana pun, mereka tetap diperlakukan sebagai warga minoritas yang hak-haknya jauh berbeda dibanding kelompok mayoritas. Mereka mendapat perlakuan yang amat diskriminatif.

Nah, di negeri mayoritas Muslim ini, golongan minoritas hidup supermakmur, bahkan bisa mengatur para pejabat dan sangat menguasai roda kehidupan, utamanya bidang ekonomi, pendidikan, media–dan kini politik.

Begitulah fakta dan realitasnya, memang. Jika di satu negeri yang mayoritasnya adalah kaum Muslimin, maka kelompok minoritas sangat dilindungi–banyak pembelanya dan didukung media, sehingga ironisnya sampai mengalahkan kaum mayoritas dan si mayoritas pun jadi “tertuduh”–meski pun kekeliruan ada pada sang minoritas.

Sebaliknya, jika di sebuah negeri umat Islam pada posisi minoritas, jangan harap berkehidupan dalam semua aspek berada di pihak mereka. Yang ada, mereka tetap menjadi warga kelas rendah, tertindas dan ditindas! “Mereka harus bersyukur atas perjuangan Gus Dur dilanjutkan oleh SBY sekarang,” kata Koordinator Gerakan Diskusi 77/78, Muhammad Hatta Taliwang, Rabu (26/9/2012).

Karena Gus Dur memperjuangkan kaum minoritas atas dasar kemanusiaan, Hatta pun meminta kelompok minoritas pendukung Gus Dur giliran mendukung kelompok mayoritas atas nama kemanusiaan. “Atas nama kemanusiaan pula, saya bertanya, terutama ke pendukung Gus Dur minoritas yang sudah superkaya dan supermakmur, sejauh mana perjuangan Anda untuk berjuang bersama kaum mayoritas miskin yang ratusan juta dan tertindas di negeri ini? Mereka tidak butuh charity atau kedermawanan atau belas kasihan dari Anda dengan memberi angpau seperti memberi makan bebek. Mereka butuh supporting agar perjuangan mereka dalam hal upah, tanah, hasil pertanian, perkebunan, kesempatan kerja dan lain-lain bisa sukses,” gugat Hatta.

Hatta mengingatkan bahwa kelompok mayoritas miskin dan tertindas itu bukan karena malas, bodoh, tidak kreatif dan tidak memiliki sumber daya. Persoalan kemiskinan dan pemiskinan massif justru terjadi dan menimpa mereka karena ada kebijakan yang tak berpihak kepada mereka, sebagimana dikatakan Henry Veltemeyer, sebagai akibat dari proses akumulasi kekayaan di satu sisi, serta penghisapan serta pemiskinan di sisi lain.

Masih mengutip Veltmeyer, Hatta mengingatkan bahwa kemiskinan kelompok mayoritas itu bukan terjadi alamiah, melainkan karena desain kebijakan politik-ekonomi neoliberalisme dan globalisasi kapitalis. “Maka pertanyaanku kepada pemuja Gus Dur yang sudah supermakmur, atas nama humanisme, apakah Anda peduli pada masalah-masalah yang dihadapi mayoritas rakyat di sini? Dan berjuang melawan neoliberalisme? Atau malah Anda enjoy dan menjadi aktor aktif dari sistem yang menindas ini?” tanya dan sekaligus gugatan Hatta atas kaum minoritas yang pada makmur di negeri ini.

Sesungguhnya kaum mayoritas negeri ini pun tak berharap kelompok minoritas membantu mereka. Yang penting minoritas itu tahu diri. Sudah dibantu dan hidup makmur jangan malah ngelunjak! Begitu kira-kira.

Dan yang diharapkan kelompok mayoritas negeri ini adalah kebijakan yang berpihak pada mereka. Masak penduduk mayoritas negeri ini malah ditelantarkan, dan lebih melayani minoritas. Tapi begitulah, memang realitasnya. Mayoritas yang menjadi pekerja minoritas, misalnya, jika menggugat kecilnya gaji, tak manusiawinya perlakuan atas mereka, atau sistem ketenagakerjaan yang acak-adut, umumnya policy pemerintah tak berpihak pada mereka.

Begitulah jika syariat Islam tak dipakai dalam kehidupan, kehidupan berpolitik, ekonomi, pendidikan, dan sebagainya. Jika syariat Islam jadi panglima untuk mengatur seluruh aspek kehidupan, maka, baik mayoritas maupun minoritas diperlakukan adil dan sama-sama dilindungi. Itulah pemerintahan Islam yang pernah dipraktikkan di zaman Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dan Khulafa -ur-Raasyidiin. (KbrNet/salam-online.com)

8 Tanggapan to “Kaum Mayoritas yang Tertindas”

  1. Tan Panama said

    Sesuai pepatah nenek moyang, “menjadi budak di negeri sendiri”.

  2. FATIMAH said

    MAKANYA IKUT KB PUNYA ANAK CUKUP 2 SAJA BIAR MAKMUR, KERJA NGOJEK PUNYA ANAK 8 YA JADI GELANDANGAN SEMUA,
    JANGAN MENYALAHKAN ORANG SUKSES, MEREKA GIAT BEKERJA GAK MIKIRIN AGAMA MULU ,YAGNG PENTING KERJA YG BENER TRUS BERBUAT BAIK CUKUP!! JANGA MIKIRIN SURGA MULU!! TUHAN LEBIH CINTA AMA ORANG YG KERJA KERAS, DARIPADA ORANG YG SUKA MENYEBARKAN KEBENCIAN!!!!!

  3. eh … fatimah, untuk jawaban ente ane kasih 10 jempol deh, jika tidak waspada AGAMA dan KEMISKINAN adalah lingkaran setan, orang miskin menderita dan berharap dapat kebahagiaan, === murah meriah maka agamalah pilihannya, dan karena cintanya sedemiakian rupa dengan agama maka ditinggalkannyalah semuanya termasuk usaha untuk mencari materi dunia, maka === menjadi miskianlah mereka.

  4. BEJO WIJOYO HUTAGALUNG SIHAB. said

    Malaysia bisa agak maju karena muslimnya 46%,dan 54% kafir dan musryik. Para pelaku bisnisnya mayoritas KAFIR & MUSSRYIKnya. jepang, korea, thailand,singapur,taiwan,hongkong,USA KANADA, AUSTRALI NEW SAELAND EUROPE itu 99% kafir makanya hidupnya MAKMUR. Nah kalo di INDONESIA diberlakukan” syareat islam”WAH-WAH-WAH…..Siap2 aza indonesia akan sehebat , negara;SUDAN,NIGERIA LIBYA SOMALIA AFGANISTAN PAKISTAN. SURIAH PALESTINA IRAK IRAN . PASTI SERU TIAP HARI PASTI BOM
    MELEDAK!!!!!

  5. amir original said

    dunia bukan tujuan islam,berikan mereka kesenangan dlm sisa umur mereka yg sedikit..

  6. Pembeda! said

    Org china dinegeri ini adlh para perampok kekayaan milik pribumi!
    Mafia2 dan konglomerat-konglomerat China yg menjadi buronan dlm kasus PERAMPOKAN uang negara dlm kasus BLBI pada kabur ke Singapore, mereka berjumlah sekitar 20-an org china. Mereka adalah buronan kasus korupsi BLBI yang merugikan negara kita Rp. 187 triliun (hutang pokok) plus Rp. 600 T (bunga) sampai 2032!

    Hey domba laknatullah ,famah@
    Kau ngomong apa?
    Asal ngejiplak aja kau!
    Sebegitu busuknya hati kau pd Ummat mayoritas!
    Kenapa jg kau pakai2 nama Fatimah sbg nickname kau?
    Apa kau malu dg identitas kristen pagan kau sendiri?

    Terlihat jelas bhw ajaran sesat paulus kau itulah yg menyebarkan kebencian pd agama Islam sehingga didalam hati kau dipenuhi dg penyakit iri dan dengki yg diselimuti kebencian!
    Kasihan kau ya, sdh enak2 dan aman hidup berdampingan dg Muslim mayoritas, msih jg kau tdk berterimakasih pd Muslim!
    Apa kau mengharapkan kami balik menggenosida kaum kau yg minoritas sbgmana yg kaum kau lakukan terhadap Muslim minoritas dinegara2 kristen dan budha yg menjadi mayoritas?

    Jaga mulut kau ya, kusalib terkutuk kau baru tahu rasa nanti!

  7. Pembeda! said

    Domba famah@
    Siapa Muslim yg melarang kafir utk kaya?
    Kaya kl tdk dg menindas rakyat pribumi tentu tdk dipermasalahkan, yg dipermasalahkan disini adlh mereka kaya dg menindas rakyat pribumi, pribumi digusur dan diusir dr tanahnya sendiri, lalu didirikan perusahan aseng ditanah mereka, apa kau mendukung hal itu?

    Dasar kau domba bebal, ga nyimak kau dr artikel diatas ya?
    Kau baca judulnya berulang2 biar kau paham!
    Domba mmg ga nasionalis blas!
    Domba cenderung membela dan membenarkan penjajah dinegeri ini.
    Dasar kafir laknatullah!

  8. Pembeda! said

    Inilah ayat2 SETAN yg mengajarkan negara2 kristen menjadi PENJAJAH Dunia!

    (ULANGAN 7:2)
    Dan apabila sudah diserahkan setan yhwh akan mereka itu di hadapanmu, dan kamu sudah mengalahkan mereka itu, maka hendaklah kamu MEMBINASAKAN mereka itu sama
    sekali, JANGAN kamu berjanji-janjian dengan mereka itu dan jangan kamu MENGASIHANI mereka itu.
    Q_Q
    (Ini Ajaran SETAN)!

    (ULANGAN 20:16-17)
    Tetapi adapun negeri bangsa-bangsa ini yang dikaruniakan setan yhwh mu kepadamu akan bahagian pusaka, JANGANLAH kamu HIDUPI barang sesuatu isinya akan bernafas; melainkan HENDAKLAH kamu MENUMPAS sama sekali segala orang Heti dan Amori dan Kanani dan Ferizi dan Hewi dan Yebuzi, SEPERTI firman setan yhwh mu kepadamu.
    Q_Q
    (Ini Ajaran SETAN)!

    (YUSAK 6:21)
    Maka ditumpasnya segala sesuatu yang di dalam negeri itu, baik orang laki-laki atau perempuan, baik orang
    muda atau ORANG TUA sampai segala lembu DOMBA ( Q_Q elo semua ) dan KELEDAI pun dengan mata pedang.Q_Q
    (Ini BENAR2 Ajaran SETAN)!

Komentar "PILIHAN" akan diambil menjadi artikel KabarNet.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: